Download Bokep Ngentot Tante Ngesek Perawan Jilbab Sma Sange Skandal PNS Aparat Perkosa Cewe Bugil Streaming Mp4 3gp Jepang Memek Korea Nangkang Telanjang Pembantu Hot Cantik TKW Majikan Ngocok Mastrubasi Hardcore Janda Seksi Toge Payudara Montok Vagina Dildo Horni Meki Sekertaris Bohay Toket Kampus Foto Gatel Narsis Nakal Pamer Paha Mulus Hotel SPG Igo Penis Gede Bispak Bercinta Brondong Om Itil Nungging Semok Gairah Terangsang

Diberdayakan oleh Blogger.

Cerita Mita Ngocok Kontol Gue


http://abgbandungbugil.blogspot.co.id/2015/11/ngentot-memek-becek-yang-udah-gak-tahan.html

Masa SMA merupakan masa yang paling menyenangkan. Dimana penjajakan dari anak culun menjadi pemuda dengan proses pembelajaran baik dari diri sendiri, maupun dari luar. Saya sendiri masuk di sekolah yang cukup bonafit dan terkenal dengan lulusan yang masuk ke universitas negeri, swasta terbaik, bahkan sampai ke luar negeri. Aktif di dalam organisasi dan menyukai ilmu sains membuat saya cukup banyak teman di sekolah, baik itu teman cowok atau cewek.
Cukup banyak saya disibukkan dengan kegiatan yang cukup banyak, tugas sekolah yang tak habis2nya dan juga ujian yang sangat menyita waktu. Saya sangat ambisius untuk meraih goal saya untuk bisa menjadi siswa teladan dan bisa mendapat beasiswa kuliah. Tapi 1 hal yang membuat saya iri dengan teman2 yang lain. Mereka santai saja, tidak ada goal, dan mereka punya pacar. Pacar lah yang tidak saya punya. Sibuk mikirin yang lain, jadi gak pernah kepikiran sampai kesitu.
Akhirnya saya memutuskan kalo saya naik kelas 2 dan masuk kelas sains, saya mau punya pacar biar bisa memotivasi belajar saya lebih banyak. Dan memang benar, saya masuk kelas sains dan teman-teman cewek di kelas saya adalah para idola di sekolah.
Kegemaran saya pada matematika dan fisika sangat menonjol di kelas dan selalu menjadi tangan kanan para guru untuk bantu teman2 pada kelas tambahan. Bahkan saya jadi asisten lab di sekolah buat pelajaran fisika kelas 1. Dan itu semua saya lakukan untuk menarik perhatian para wanita di kelas saya.
Ada 1 yang menarik perhatian saya, namanya adalah Mita. Mita sangat cantik dan ayu. Rambutnya yang panjang diikat rapih dan kulitnya putih. Sepertinya dia sangat menjaga kecantikannya dengan perawatan yang rutin. Itu semua terlihat dari alat2 komestik yang dia bawa ke sekolah. Tapi yang saya kagum, dia tidak pernah menor. Terlihat sangat alami, karena semua kosmetiknya hanya untuk perawatan kulitnya saja. Benar-benar luar biasa. Bodinya sangat sintal, pantatnya sangat padat dan kencang (karena saya pernah senggol), dan payudaranya sangat pas sekali untuk seumuran dia.
Saya mulai mendekati dia, dan cukup sering ajak dia ngobrol. Tidak jarang juga saya membantu dia belajar pelajaran di sekolah. Kadang2 saya suka menelepon dia ajak ngobrol, bahkan sampai curhat. Kedekatan kami makin membuat saya bahagia, sampai suatu saat saya mau ajak dia jalan2 keluar. Dan dia dengan spontan menjawab iya.
Saya jemput kerumahnya. Karena kita mau wisata ke daerah pegunungan dan kalau sempat mau ke pedesaan. Dia membawa segala perlengkapannya, dari jauh kelihatan paras wajah cantiknya yang sangat mempesona. Dalam perjalanan, kami juga bersenda gurau sambil tertawa dengan iringan musik membuat suasana menjadi hangat.
Ketika kami sampai di tempat wisata, kami berjalan2. Dia juga tidak lupa untuk mengabadikan foto2 dengan kamera SLRnya. Setelah cukup lelah berjalan2, kami duduk di kafe dengan pemandangan yang sangat luar biasa indahnya. Kami pilih kursi untuk berdua dan makan siang disana. Setelah selesai, kami pesan ice cream sebagai penutup dan setelah itu ngobrol untuk menikmati pemandangan yang ada. Saya tembak dia untuk jadi pacar saya dan setelah ngomong bla.. bla.. bla.. akhirnya dia mau jadi pacar saya. Wah senangnya hatiku, Mita akhirnya jadi pacar saya. Kami bergandengan tangan ke mobil dengan hati yang berbunga2.
Setelah 2 bulan kami berpacaran, saya belum pernah mencium dia. Sampai kepada hari valentine, saya bikin dia surprise dan dia sangat senang akan semua itu. Pada waktu di mobil, dia bilang terima kasih dan saya disuruh pejamkan mata. Disitulah saya dicium bibir dengan bibirnya yang sangat lembut. Tidak sampai FK, karena kami masih newbie untuk hal2 begitu.
Mulai dari situ, kami cukup sering berciuman malah hampir tiap hari sehabis pulang sekolah. Sebulan kemudian, kami beranikan untuk memakai lidah dalam berciuman. Aneh rasanya pertama kali, tetapi hari-hari selanjutnya, sangatlah menyenangkan sekali. Bahkan bisa sampai berjam-jam kami cipokan, tapi rangsangan akan FK ini cukup besar kadang2 sampai kemaluan saya tegak dan Mita pun merapatkan kakinya pertanda kalo dia terangsang.
Penjelajahan seksualitas kami pun berlanjut karena perasaan ingin tahu saya yang makin meninggi. Apa rasanya megang tetek? Gimana kalau kontol dikocokin cewek sendiri? Apa sih rasanya hubungan badan itu?
Tiba saatnya libur sekolah, dan prestasi kami berdua cukup luar biasa. Walaupun kami bukan rank 1 dan 2, tapi kami masuk 5 besar di kelas. Kami berdua sangat senang dan orangtua kami pun bangga akan hal itu. Karena disamping itu, 5 besar dari tiap kelas akan menjadi perwakilan untuk olimpiade sains dan dibagi-bagi berdasarkan minat. Mita dan saya mendapatkan masing-masing kimia dan fisika.
Sewaktu liburan, orang tua Mita keluar negeri untuk mengunjungi kakaknya yang ada di Eropa. Daripada keluar duit jalan-jalan, mendingan ngapel di rumah Mita aja, begitu saya pikir. Kami berpacaran di rumahnya, dan yang ada cuman pembantunya yang sudah sangat tua. Pada saat tidur siang, kami tidur berdua di kamarnya dan kepalanya ditaruh di dadaku. Tapi saya tidak tidur saat itu, melainkan hanya menciumi rambutnya yang sangat harum. Dan pahanya yang putih itu disilangi ke pahaku, jadi bisa kugesek kelaminku ke pahanya yg membuat kontol saya menegang.
Akhirnya dia terbangun juga dari tidurnya, dan saya mencium bibirnya yang lembut itu dan akhirnya kami bercipokan cukup lama. Dadanya bisa kurasakan, masih kencang dan berisi, karena dia berada di atasku posisinya. Kami bermain lidah, bahkan kadang2 sampai ludah kami belepotan, tapi kami hanya tertawa saja dengan apa yang kami lakukan itu.
Pada saat hot2nya kami bercumbu, tanganku mencoba untuk ‘nakal’ dengan meraba pantatnya yang sangat berisi itu dan sekali-sekali mengelus pahanya yang mulus. Itu semua membuat ciuman kami tambah hot dan sangat liar. Lalu tangan mulai naik sedikit2 hingga ke daerah dada. Saya raba tanpa memberi tekanan dan membuat Mita terkejut. “Geli tau!” katanya manja. “Harusnya kan sayang bilang2 dulu mau megang tetek aku”, “Iya Mit, dadamu sangat merangsang. Boleh kan aku pegang2?” jawabku. Lalu dia menggelengkan kepala pertanda setuju.Lalu kami melanjutkan petualangan cipokan yang membahana.
Waktu pun sudah malam dan aku pun pamit pulang. Tapi aku sudah berjanji kalo aku bakal balik lagi besok pagi. Pagi2nya saya datang dan Mbok langsung mempersilahkan masuk tanpa bertanya banyak. Terlihat Mita masih tidur, lalu saya bangunkan dia dengan pelukan dari belakang dengan tangan melingkari perutnya. Lalu saya mencium tengkuk dibawah kupingnya dan Mita kegelian dan terbangun. Dia tersenyum dan menyambut, “Met pagi sayangku!” lalu aku cium bibirnya dan kami lanjutkan dengan cipokan. Pada saat tangan saya menyentuh dadanya, ternyata dia tidak menggunakan BH. Saya kaget dan Mita hanya tersenyum. “Kaget yah aku gak pake BH, jadi kamu bisa pegang tetekku langsung”. “Iya Mit, aku kaget banget, tapi lembut banget Mit. Aku boleh lihat gak. Buka bajumu yah?”. Lalu Mita membuka bajunya dan terpampanglah dua bukit kembar menggantung yang ranum sekali. Ternyata yang kenyal yang selama ini aku cuman lihat di film2 itu sangat indah bentuknya. Kulit putih Mita membuat putingnya menjadi begitu bercahaya karena warna merah muda yang terpancar. Dan yang paling saya kagumi, pentil Mita itu bentuknya puffy. Jadi lebih mancung. “Heh, jangan ngelamun, udah dibukain berarti harus dimainiin, bukan didiemin” kata Mita dengan kedipan nakalnya. Dengan cepat saya lahap bibirnya dan tangan saya mulai meraba dan meramas teteknya. Lalu ciuman saya turun ke dadanya dan pentilnya yang pink dan mancung itu. Kulihat Mita kegelian disitu. Cukup lama saya bermain2 di sekitar dadanya, saya jilati, kadang2 lidah saya melingkari putingnya lalu melahap seluruhnya untuk masuk kedalam mulutku. Dan lama2 pentilnya mengeras dan dia menjadi tambah geli dengan erangan2 erotis pertanda kenikmatan.
Tangan Mita mulai nakal dan meraih kemaluanku. Disitu dengan cekatan dia membuka celana jeansku dan juga celana dalamku. “Ihh, udah bangun yah ‘adek’nya.” Lalu tangannya memegang dan setruman 1000V menjalar di badanku. “Keras yah, aku mainin yah yang?”. “Iya Mit, enak banget. Nikmat. Kocokin yah mpe spermanya muncrat.” Mita dengan cekatan melakukan ‘pekerjaan tangannya’ dengan lihai. Lalu surprisenya, dia memasukkan kontolku yg 15cm itu ke dalam mulutnya yang imut. Saya makin menggila dan merasa sangat nikmat. Dia percepat untuk menghisap dan lidahnya menggesek2 dinding kontolku. Aku mengerang dan bilang kalau aku mau keluar.”Mit….. Aku mau… keluar.. ntar lagi Mit”. Tepat pada saat spermaku muncrat pertama kali, dia stop gerakannya, dan hanya memberi tekanan dari lidahnya. Dan itu luar biasa nikmatnya. Crettt..Crett…. ntah berapa kali aku muncrat, dan Mita tidak menelannya. Tapi membuangnya ke tissue.
“Enak gak? Mita ngocoknya bener gak? Itu yg Mita pelajarin dari film2″ katanya. “Enak Mit. Lain kali lagi yah. Tapi aku juga bisa bikin kamu jadi enak seperti yang aku rasakan kok. Mau?”. Mita mengangguk dan aku raih pantatnya dan membuka celananya. Disitu terlihat celana dalamnya yang berwarna pink, dan bulu2nya yang hitam mulai terlihat. Kubuka celana dalamnya dan terpampanglah memek Mita, wanita cantik idamanku di kelas. Bulunya halus, dan rapi, cukup lebat untuk menutupi bentuk memeknya. Aku buka selangkangannya, dan memek merekah berwarna merah muda dengan lapisan2 memek yang begitu jelas. Aku jilati, dan terlihat dia menggelinjang. Sangat harum sekali memeknya itu, dan aku jilati dengan penuh nafsu. Klitorisnya mengeras dan dia menggelinjang kegelian. Semakin aku konsentrasikan ke bagian itu, makin Mita mengerang, dan akhirnya dia terdiam terkujur lemas. Dia bilang, “Enak banget yang. Aku suka kamu gituin. Aku senang. Tapi lemas”. Kami lalu tertidur berpelukan dengan telanjang.
Ketika kami terbangun, kami lalu mandi bersama. Sambil bercanda2 sebagai mana layaknya orang pacaran, lalu kami saling mengelus vital masing2. Pada saat menyabun, Mita dengan sengaja memainkan kontolku dan aku juga memainkan teteknya dan pentil puffynya itu dan juga memeknya yg mungil itu. Ketika mengeringkan badan, kami langsung ke tempat tidur dan melakukan ritual2 yg sudah kami pelajari. Cipokan, netek, dan oral. Kami melakukan posisi 69 pada saat itu dengan posisik diatas. Jadi seperti berhubungan seks dan lagi2 aku muncrat di mulut Nita.
Saya pernah bertanya apakah aku boleh memasukkan kontolku ke memeknya. Dengan bijak dia menolak kalau itu satu2nya mahkota wanitanya buat suami di suatu hari nanti. Lalu kami melanjutkan hubungan kami, dan juga perbuatan mesum kami itu. Kadang2 kami selingin dengan saling memijat, tapi Mita juga pernah mandi kucingkan saya dengan ciuman dan tekanan payudaranya. Sangat luar biasa. Kami melanjutkan hubungan sampai akhir SMA. Dia melanjutkan ke luar negeri untuk ambil kedokteran, sedangkan saya di dalam negeri saja. Kami berpisah baik2 dan masih email2an sampai sekarang.
3 Komentar untuk "Cerita Mita Ngocok Kontol Gue"
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog. - Hapus
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog. - Hapus
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog. - Hapus

Back To Top